Minggu, 16 Desember 2012

[Jalan-Jalan] Yups, Beginilah Guci!


Kan kemarin admin diajak ikut piknik anak-anak TK yaa, eh nggak ding, cuma disuruh temenin keponakan plesiran ke Guci. Obyek wisata air panas Guci ini memang sungguh favorit loh bagi anak sekolahan di Tegal dan sekitarnya. Bukan kenapa-kenapa sih, cuma ini kan lokasi paling dekat buat pelesiran, jadi lebih murah aja ketimbang kalau ke Jogja atau Bandung.

Nah, Guci ini letaknya di Slawi, masuk kabupaten Tegal. Dekat gunung Slamet. Hawanya sejuk dan suka hujan kalau siang hari. Jadi kalau kamu mau main kesini alangkah bijaknya kalau sedia payung sebelum hujan. Iya sih, di sini banyak juga yang jualan payung atau jas hujan plastik, tapi ingat, ini lokasi wisata sodara2, harganya pasti lebih mahal ketimbang kalo beli di pasar. Kalau jas hujan plastik sih paling maribuan aja.

Nah, sesuai judulnya, obyek ini nawarin pemandian air panas ke pengunjung. Jadi pas banget gitu, di tengah hawa dingin kamu bisa cipak-cipuk di air kolam yang panas. Katanya sih, airnya mengandung belerang jadi bisa nyembuhin panu atau kurapan gitu. Tapi pastinya harus rutin dong, nggak bisa sekali nyemplung terus penyakit kulit pada ngilang. Kalau itu sih mejik..

Oiya, maaf nih soal tarif masuk ke Guci admin kurang tau soalnya yang bayar kan waktu itu kernetnya bis, jadi harga rombongan gitu. Tapi percaya lah, kayaknya sih nggak mahal-mahal amat kok..

Trus kalau kamu udah di sini harusnya sih kamu nyoba kolam air panasnya dong. Ada beberapa pilihan buat kamu, mau yang gratisan atau bayar tiket. Yang gratis yang dekat air terjun bareng-bareng pengunjung lain. Biasanya mereka pada samponan juga di situ buat ngilangi ketombe (ihh katrok yaa..), jadi kamu nggak boleh protes kalo liat airnya keruh-keruh gimana gitu.

Nah, kalau kamu maunya bayar tiket, ada yang 7 ribu/dewasa (anak2 5 ribu) lokasinya dekat yang air terjun, trus bawahan dikit ada kolam tarifnya 12 ribu per orang dewasa. Admin sih masuknya yang 7 ribu jadi kurang tahu fasilitas apa yang ada di 12 ribu itu. Di kolam yang 7 ribu itu ada kolam sepinggang buat orang dewasa juga kolam untuk anak-anak. Kalo merasa was-was hp dan dompet kamu diambil orang pas kamu nyebur, kamu bisa nyewa loker buat nyimpen barang-barang kamu itu, cukup bayar 3 ribu saja. Insya Allah aman deh,.

Di awal kan admin bilang ya kalau di sini suka hujan, jadi bisa aja pas kamu masuk kolam tiba-tiba hujan turun. Nyantai aja lah, kan airnya panas jadi nggak kerasa dingin biar pun kamu kehujanan. Tapi kalau hujannya kelewat deras, mending sih kamu mentas aja, katanya bahaya loh mandi di kolam terbuka pas hujan, takutnya tiba-tiba kesambar geledek gitu. Ih ngeri ya!

Selesai mandi kamu bisa cari-cari sesuatu buat ngganjel perut kamu. Bisa jagung bakar, bakso, lontong pecel atau somay telur. Kalau bakso admin nggak beli jadi nggak tau berapa per mangkoknya, soalnya, katanya sih kurang enak. Tapi kalo admin emang nggak suka bakso aja sih. Kalau jagung mah 3 ribuan aja. Trus pecel sama somay tarifnya 6 ribu, agak mahal sih ketimbang kalo beli di tempat sendiri. Tapi ini kan obyek wisata, jadi harap-harap maklum aja yah. Oh, kamu bisa menikmati semua itu secara lesehan di bawah pohon atau terpal. Asik kan?!

Cuma, karena hawanya begitu dingin, jadinya makanan yang disajikan pun ikut-ikutan dingin. Nah, biar nggak kembung, kalo pesen pecel lontong (misalnya loh) mending kamu minta sambelnya dipedesin deh. Untuk minumnya kamu bisa pesen teh anget atau kopi instan, terserah maunya kamu deh.. harganya 3 ribu per gelas. Mahal yaa.. Gorengannya seribuan aja, mau bakwan atau mendoan sama aja.

Eh, jangan panik loh kalau tiba-tiba kebelet pipis di sini, emang gitu kan kalau udaranya dingin sukanya kebelet ya. Banyak toilet kok, tapi nggak gratis sih, kalo cuma pipis sih bayar seribu aja tapi kalo campur beol tambah seribu lagi. Toiletnya lumayan bersih dan nggak jorok, masih mending lah dibandingin toilet-toilet masjid pinggiran jalan.

Yang sayang, musholanya di sini sempit banget deh. Jadi biasanya pengunjung lebih suka mampir shalat di masjid-masjid pinggir jalan. Yah semoga aja pengelolanya nyadar trus bikin masjid gede di sini..

Sebetulnya sih area wisata Guci ini nggak luas-luas amat, cuma karena konturnya yang naik turun jadi bikin capek deh. Kalau nggak mau capek ya kamu bisa keliling-keliling naik kuda, tarifnya mungkin 20 ribuan.. (karena admin takut jadi belum nyoba deh!)

Buat kamu yang hobi belanja, di sini banyak los-los yang jualan kaos dan baju-baju batik khas Guci. Cindera mata kayak gantungan kunci, tas, topi, juga dompet siap aja untuk kamu borong. Jajanan semacem manisan, cermei, jenang, rengginang dll juga ada loh buat oleh-oleh yang di rumah. Atau mau belanja buah dan sayur mayur? Banyak buanget.. Mau wortel, kubis, daun kenci, salak, manggis, pisang, bahkan stroberi juga ada. Kalo nggak sempat bawa kantong gede dari rumah, tenang aja di sini banyak yang nawarin tas karung. Paling harganya maribuan aja sih untuk yang besar.

Ini pedoman ya, bahwa semua barang yang dijual di sini belum harga mati jadi masih bisa ditawar-tawar! Terus kalau ada yang nawarin jajan atau mainan pas kamu duduk-duduk nyantai ngopi gitu, jangan keburu-buru terbujuk membelinya karna siapa tau aja penjual berikutnya nawarin dengan harga miring untuk barang yang sama.

Buat perhatian aja nih, kalau kamu kesininya pas liburan, tempat ini pasti rame banget. Pastinya jalanan bakal macet ya. Jadi kalau kamu sukanya yang agak-agak sepi, mending kesininya pas hari kerja aja atau bukan hari libur pokoknya. Kamu juga bisa mampir ke kebun stroberi di pinggir jalan menuju Guci ini. Di sini kamu boleh petik sendiri buahnya. Sayangnya pas kemarin stroberinya udah lewat masa panennya, jadi admin nggak mampir deh.

Apa ya yang kurang dari Guci?? Kayaknya sih tempat sampah ya.. Jadinya kan banyak tuh sampah berceceran di mana-mana. Misal setiap 20 meter dikasih tong sampah warna menyolok pasti bakal keliatan lebih rapi dan indah. Tapi tergantung pengunjungnya juga sih, yang pinter pasti buang sampah di tempatnya kalo yang oon ya di mana aja dia suka sih.

Ya udah segitu aja yah.. Kalo mau yang lain tentang Guci, kayak rute dan vila-vilanya, kamu bisa gogling aja sendiri banyak kok yang udah mosting obyek wisata ini.

Kesimpulan: Guci itu indah, kecuali kalo kamu mabok perjalanan jadinya malah nyiksa banget pengennya cepet-cepet balik ke rumah trus bobok! ^.^

Ini foto-fotonya:

pecel

Ampun deh pedesnya nendang banget!

baju

Mau kaos Guci atau batik silakan pilih suka-suka kamu, biar nggak nyesel tawar dulu deh..

buah

Buah-buahannya masih pada seger nih, dibeli yaa..

sayur

Dipercaya bisa bikin tubuh kamu sehat dan kuat, yuk borong sayurnya..

lapangan tenis

Mau main tenis juga bisa kok, sayang lapangannya lumutan nih keseringan kena hujan kali.

toilet

Kayak gini toiletnya, lumayan bersih gak bau..

Baca juga:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar